Biaya Kesuksesan

No comment 607 views

Seringkali, kita bisa belajar banyak dari orang yang kita bantu. Setidak-tidaknya itulah yang sering saya alami. Bukannya mengambil keuntungan dari mereka, tetapi rupanya beginilah cara alam mengajarkan sesuatu kepada kita yakni melalui pengalaman orang lain. Nah terkait dengan statement tersebut, baru-baru ini saya melakukan terapi dengan seorang enteprenuer yang bisnisnya ‘kembang kempis’. Ketika saya lacak masa lalunya, ternyata saya menemukan satu sumber utamanya yakni, “Takut dengan risiko menjadi sukses!”

Lho?! Secara logis, mungkin hal ini kedengarannya tidak masuk akal. Setidak-tidaknya itulah yang mungkin Anda pikirkan. Tetapi, pada kenyataannya ada banyak orang yang ‘gagal’ karena takut dengan risiko kesuksesan. Pada kasus si entepreneur yang saya terapi tersebut, kenyataannya menunjukkan bahwa ia takut menjadi seperti ayahnya, yang ketika sukses justru menjadi sumber malapetaka bagi keluarganya. Banyak keluarga jauhnya yang mulai berdatangan dan sangat mengganggu kehidupan pribadi keluarga mereka hingga orangtua mereka akhirnya cerai.
BIAYA-BIAYA KESUKSESAN

Nah bicara soal biaya kesuksesan yang seringkali menjadi momok bagi kebanyakan orang. Apa saja sih biaya kesuksesan yang seringkali membuat orang takut untuk berhasil? Tantu saja, kadang-kadang biaya kesuksesan yang membuat mereka cemas dan khawatir ini tidak selalu benar dan kedengarannya terkadang, tidak logis. Tetapi, bagi mereka yang laju karirnya terhambat, setidak-tidaknya inilah beberapa alasan yang diciptakan oleh bawah sadar mereka untuk me’rem’keberhasilan mereka. Apa saja biayanya?

Biaya pertama yang ditakutkan adalah biaya ‘disemutin’. Dalam hal ini, memang tak mengherankan jika orang-orang yang sukses, akhirnya akan banyak orang yang datang kepadanya. Keperluannya pun beragam. Seperti dikatakan oleh seorang pemenang lotere di Amerika, “Bahkan, orang-orang yang berdatangan kepada saya bukan hanya saja orang yang tidak dikenal tetapi saudara-saudara yang tadinya tidak pernah jumpa ataupun tidak pernah peduli, biasanya akan mulai lengket dan berdatangan.”

Biaya sukses kedua adalah ‘diliatin’. Disinilah biasanya orang-orang yang sukses dan berhasil biasanya akan kehilangan privacy-nya karena kemana-mana orang mengenalnya, menyalaminya bahkan mengajak berfoto. Saya pernah ngobrol dengan seorang politikus terkenal dan ia mengatakan, “Menjadi terkenal itu menyenangkan. Tetapi, pada saat yang bersamaan, saya juga kehilangan privacy saya.Kemana-mana pergi, semua mata memandang kepada saya”. Kisah ini seringkali terjadi pada para selebritis terkemuka ataupun public figure. Tak mengherankan jika beberapa selebritis di Amerika, seperti Madonna atau almarhum Michael Jackson, sampai terpaksa menyamar tatkala mau pergi keluar karena kemana-mana selalu dibuntuti para paparazi. Sebenarnya, bukan saja kehilangan privacy, tetapi mereka pun akan ‘diliatin’ setiap gerak-gerik, sikap dan tindakan mereka. Kalau tindakan orang yang ‘biasa-biasa’ saja, umumnya tidak akan dianggap, tetapi semua komentar dan perbuatan orang-orang yang terkenal, biasanya justru akan dapat sorotan yang lebih tajam.

Biaya sukses ketiga adalah ‘diomongin’. Tentu bukan hal yang aneh jika menjadi orang terkenal berarti risikonya adalah digossipkan atau dibicarakan. Bahkan semakin tinggi posisi kita, risiko untuk dibicarakan akan semakin tinggi. Dalam pekerjaan misalnya, yang biasanya menjadi target gossip para karyawan biasanya adalah kehidupan boss-boss mereka. Tentu saja, yang namanya digossipin, maka bisa beredar antara fakta yang bercampur dengan opini-opini yang menjadi ‘bumbu-bumbu’-nya. Terkadang, diomongin seperti ini bisa membuat karir hancur ataupun memberikan masalah baru dalam kehidupan pribadi, termasuk stres yang luar biasa. Seperti, pernah terjadi dalam sebuah acara tayangan soal gossip para selebritis di TV, dimana seorang artis yang baru saja cerai mengatakan dengan kesal, “Saya sudah kenyang dengan berbagai gossip soal saya. Jangan ditambahkan lagi!”

Biaya sukses keempat adalah ‘dijahatin’. Salah satu risiko lain menjadi sukses adalah menciptakan musuh-musuh yang tidak senang dengan kesuksesan dan keberhasilan Anda. Biasa jadi mereka adalah kompetitor-kompetitor bisnis Anda, yang lebih kurang beruntung. Ataupun, yang baru saja Anda kalahkan. Akibatnya, mereka berusaha melakukan apapun, supaya Anda bisa jatuh dan gagal. Bahkan, bukan hanya ini saja, ‘dijahatin’ bisa berakibat hingga nyawa Anda direnggut, dengan berbagai upaya oleh orang-orang yang benci, iri ataupun tak senang melihat sukses Anda.
MENGANTISIPASI BIAYA SUKSES ANDA

Menjadi sukses tentunya menjadi impian setiap orang. Tetapi, satu hal yang perlu disadari adalah kesuksesan tersebut datang, bukannya tanpa biaya ataupun ongkos yang harus dibayar. Tidaklah mengherankan jika ini berakibat, bukannya Anda menggerakkan diri Anda mencapai sukses, justru ‘tanpa sadar’ Anda berlayar menjauhinya. Nah, bagaimana cara terbaik menyikapinya?

Langkah pertama tentunya, sudah siap dan paham akan adanya risiko kesuksesan ataupun harga yang harus dibayar. Dengan cara ini, maka tatkala kesuksesan menghampiri kita dengan berbagai keuntungan dan ongkos yang mesti dibayar, maka kita telah siap. Banyak orang yang ingin sekali sukses dan tatkala mencapai suksesnya, justru men-sabotase kesuksesan mereka karena merasa tidak sanggup membayar ongkos kesuksesan ini.

Langkah kedua adalah mengubah biaya-biaya di atas justru menjadi nilai tambah dan manfaat bagi Anda. Misalkan saja, menjadi sukses adalah diperhatikan, dicontoh dan dilihat perilaku kita. Maka, dengan demikian, kita pun bisa menyebarkan pengaruh yang baik lewat tindakan dan kesuksesan kita. Sebagai contoh, pemain sepakbola terkenal, Kaka, justru menggunakan popularitasnya untuk mengajarkan soal kecintaan kepada keluarga. Pengaruhnya menjadi begitu besar karena selain dia adalah pemain bola terkenal, orang pun mendengarkan apa yang ia katakan. Begitu pula, orang-orang yang ‘menyemut’ kepada Anda, sebenarnya bisa Anda pengaruhi secara positif.

Langkah ketiga, tentunya menyadari bahwa tidak semua kesuksesan pasti harus dibayar dengan biaya yang telah disebutkan. Saya mengenal banyak orang yang sukses, namun keluarganya justru semakin mendukung dan memberinya motivasi. Bahkan, sanak saudara dan familinya justru datang memberinya dukungan moril dan meteriil yang semakin kuat untuk mempertahankan kesuksesannya. Dengan demikian, berarti sangat penting bagi kita untuk mengetes dan melawan ‘self talk’ dalam diri kita yang negatif mengenai sukses. Setiap kali kita melihat diri kita mulai mengatakan hal-hal buruk tentang kesuksesan kita, mulailah kita bantah sendiri omongan negatif di pikiran kita tersebut. Janganlah sampai sebelum kita meraih sukses, kita sendiri sudah mengkorupsi kesuksesan kita. Ataupun, ketika kita sampai di puncak kesuksesan, justru pikiran kitalah yang mensabotase keberhasilan kita sendiri. Memang ada ongkos menjadi sukses, tetapi pikirkanlah hal-hal positif yang akan Anda raih dari kesuksesan itu. Rasanya, akan jauh lebih menyenangkan daripada ongkos yang harus dibayar. Dengan demikian, kita bahkan lebih siap lagi untuk meraih sukses kita!

by Anthony Dio Martin

Jika Anda tersentuh dengan renungan di atas, tolong “share” renungan ini ke teman-teman yang lain agar mereka juga dapat memetik hikmah yang ada pada cerita di atas. Semoga dapat bermanfaat bagi kehidupan kita, terimakasih.

( Sumber : topmotivasi.com )

author