Cara Membina Keluarga Sakinah

705 views

Setiap insan yang hidup pasti menginginkan dan mendambakan suatu kehidupan yang bahagia, tentram, sejahtera, penuh dengan keamanan dan ketenangan atau bisa dikatakan kehidupan yang sakinah, karena memang sifat dasar manusia adalah senantiasa condong kepada hal-hal yang bisa menentramkan jiwa serta membahagiakan anggota keluarganya, sehingga berbagai cara dan usaha ditempuh untuk meraih kehidupan yang sakinah tersebut.

1. Tanamkan ajaran agama yang Benar pada Keluarga.

Akidah adalah suatu hal yang sangat prinsipil, sebab hal itu menyangkut keyakinan dan hubungan antara manusia dengan Sang Pencipta. Dalam sebuah keluarga, seorang suami harus menjadi pengendali utama dalam keluarga. Ia harus mampu dan cakap dalam mengarahkan anak-istrinya pada hal-hal positif, yang sesuai dengan anjuran agama. Dia juga harus menjadi teladan atau contoh yang baik bagi anggota keluarga lainnya.

2. Memberikan Harta yang Halal untuk Keluarga.

Perlu disadari, agar istri dan anak kita menjadi orang yang saleh dan salehah, berikanlah mereka hanya nafkah yang halal. Jangan sekali-kali kita memberikan nafkah dari hasil korupsi, suap, judi atau hasil memeras orang lain.

3. Menumbuhkan Sikap Pengertian dan Amanah.

Sikap saling pengertian dan amanah sangatlah penting dalam sebuah keluarga. Ketika sifat saling pengertian dan kepercayaan diantara suami istri hilang, jangan berharap rumah tangga akan damai dan bahagia. Yang terjadi justru sebaliknya. Suami-istri bisa saling curiga. Percekcokan dan keributan bisa terjadi setiap waktu di rumah. Jika sudah demikian, rumah sudah tidak lagi menjadi tempat berteduh yang menentramkan.

4. Meluangkan Waktu untuk Rekreasi Bersama Keluarga di Luar Rumah.

Setiap manusia pasti mengalami kejenuhan dalam hidup ini. Apalagi orang yang selalu disibukkan dengan pekerjaan yang monoton, itu-itu saja. Suami jenuh dengan rutinitasnya setiap hari yang harus berangkat pagi buta mencari nafkah, dan pulang sore hari dengan tubuh lelah. Belum lagi jika lembur malam. Begitu pula sang istri, yang sehari-harinya hanya hanya di rumah, mencuci pakaian, masak dan mengurus anak-anak. Dalam kondisi jenuh seperti itu, tidak ada salahnya kita meluangkan waktu untuk melakukan rekreasi bersama keluarga dalam setiap jangka waktu tertentu.

Rekreasi bukan hanya diperlukan untuk melupakan kejenuhan, tetapi juga untuk membangun kebersamaan antar anggota keluarga. Pilihlah tempat-tempat rekreasi yang segar di alam terbuka, seperti ke kebun binatang, pantai, danau atau gunung. Sesuaikan dengan biaya yang Anda miliki.

Rekreasi pun bisa kita manfaatkan untuk mengajarkan kepada anak-anak tentang kebesaran Tuhan. Biasanya, suasana yang rileks dalam rekreasi justru lebih memudahkan anak-anak mengambil pelajaran dan bimbingan yang kita berikan daripada hanya mendengarnya dari guru agama di bangku sekolah.

Dengan begitu, rekreasi bisa bermanfaat bagi Anda, disamping menghilangkan kejenuhan, mempererat keakraban dan komunikasi antar anggota keluarga, juga menambah rasa syukur dan iman kepada sang pencipta.

author