Inspiring Story About SNMPTN

No comment 645 views

10 tahun yang lalu ketika Kamel ikut UMPTN, hari pertama Matdas cuma ngisi 3 soal, tapi yakin semua bener.
hari kedua telat 29 menit, terus diomelin panitia di depan kelas: “1 menit lagi kamu telat, gak boleh masuk ruangan ini!!!!!!
“jiper..nge-down..malu…karena peserta seruangan itu ngeliatin Kamel, padahal Kamel gak kenal mereka sama sekali karena diacak dari berbagai sekolah.

jiwa seorang amel remaja berusia 17 tahun ketika itu tentunya beda banget kalo dibandingin sama keadaan Kamel sekarang yang jauh lebih PD tampil di depan banyak orang. terus dalam waktu 61 menit kemudian, Kamel harus mengumpulkan segenap kepercayaan diri sendiri. memaafkan diri sendiri karena sebelumnya habis memaki-maki diri sendiri juga, dan berdamai dengan kenyataan…mengelap keringat karena lari-lari, mengeluarkan pensil yang patah dari kotak pensil, kipas-kipas karena keringatan, dan berusaha fokus walau air mata menetes di pipi karena malunya luar biasa.

sadar bahwa usaha Kamel nggak bakal mengantarkan Kamel sampai ke gerbang masuk Psiko UI (TO terakhir Kamel waktu itu masih minus 144 menuju Psiko UI!), Kamel teringat pesan pengajar Geografi Bu Pretiwi ketika hari terakhir super intensif masuk: “maka berdoalah kamu sebanyak-banyaknya, sekhusyu’-khusyu’nya… karena kekuatan doa itu luar biasa dahsyatnya. terutama doa dari ibu…menembus langit” usai hari ke-2 UMPTN, Kamel langsung sungkeman sama ibu kandung dan neneknya Kamel yang mendidik Kamel dari kecil, kamel minta restu dan doa dari mereka… sebenarnya mereka nggak setuju Kamel masuk psikologi, idealnya orang tua kalo punya anak di IPS pengennya ya masuk FE, kerja di bank..bukannya malah ngurusin orang sakit jiwa, atau malah anaknya yang berobat jalan di psikologi! begitulah anggapan mereka ketika itu.

tapi karena mereka nggak tega juga kali ya ngeliat kamel yang kecil mrikintil dan mungil ini, akhirnya mereka merestui.Kamel juga masih terus sholat dhuha-tahajud-dan puasa senin kamis.walau kata temen2: “lu ngapain mel masih rajin ibadah, kan UMPTN-nya udah lewat?”ada lagi teman yg nyindir: “ah elo meL..ibadah kalo ada maunya doang. kalo lagi seneng aja lu boro2 ibadah!”Kamel jawab, “masih mending gw… daripada elo, udah nggak ngelakuin, bisanya cuma nyindir doang!”bagi Kamel, UMPTN memang udah lewat… tapi bukankah pengumuman hasil itu lebih penting? dan itulah yang belum lewat. saya tidak mendoakan yang jelek bagi orang lain, tapi berharap boleh dong?apa salahnya saya berharap:”ALLAH MAHA PEMBOLAK-BALIK HATI, SEMOGA PENGAWAS ITU DIBALIK HATINYA DAN SEMOGA KERTAS LEMBAR JAWABKU SELAMAT SAMPAI TUJUAN AKHIRNYA (baca:scanner)”

dan ketika hari pengumuman itu tiba… (dulu hanya lewat koran pagi, belum ada kerjasama dengan internet).kamel dan papa kamel nungguin tukang koran langganan lewat di depan rumah sejak jam 5.30 pagi.biasanya jam segitu dia udah rajin ngelempar koran ke rumah.mama kamel lagi dinas ke jepang, dan beliau terus telpon nanya kabar pengumuman UMPTN.dengan jeda waktu antara tokyo-jakarta beberapa jam, beliau terus menerus ngaji di sana, di detik2 kamel nunggu pengumuman UMPTN via koran.

kamel tanya, “ngapain lagi mama ngajiin aku? kan hasilnya udah pasti keluar, nggak ada yang bisa diupayakan lagi ma…”. “lho..” jawab beliau, “hasil memang udah keluar, tapi mama ngajiin untuk keikhlasan batin kamu andai kamu nggak diterima… jangan sampai kamu shock.”wuahh..makin nyesek dada kamel ketika itu.semakin terbebani…takut mengecewakan orang tua.mana tukang koran gak lewat-lewat pula!dulu belum zaman HP, gak bisa nitip temen SMS minta liatin nomer.apalagi zaman buku muka (facebook), belooommm…!

jam 6…
6.30…
jam 7…
7.30

“pa, kaya’nya ini udah firasat buruk deh. tukang koran aja ogah lewat rumah kita…” mata kamel udah berkaca-kaca ketika itu. papa kamel gak jawab, cuma ngusap2 rambut kamel. duhhh..ngomong apaan kek gitu yang bisa nguatin batin saya!kaya’nya beliau juga udah mikir hal yang sama. atau entah apa lah, tapi yang jelas beliau masih nemenin kamel berdiri di depan gerbang rumah nunggu tukang koran lewat. setiap kali ada suara motor lewat, leher kami selalu melongok ke ujung gang komplek rumah, berharap tukang koran itu datang.

“kalo jam 8 nggak lewat juga, kita cari koran di depan,” kata papa. yah, setidaknya keluar juga omongan dari mulutnya. jam 8 kurang dikiiiiittt bangettt…dateng dah tuh tukang koran, “maaf pak, korannya abis terus saya jadi balik 3X ke agen ngambil lagi. tapi buat rumah ini mah udah prioritas. hehee…nunggu pengumuman ujian juga ya mbak?”ahhh…nggak sempet jawab! langsung kamel rebut koran dari tangannya, dan buru2 cari nomor peserta kamel….keriting tuh mata karena dulu pengumumannya berdasarkan urutan nomor peserta, bukan kaya’ sekarang berdasarkan jurusan.

081..
Amalia Sekar Wulan

“wuaahhh…papa! itu namaku lulus!”
“liat yang bener, kali aja ‘amalia sekar wulan’ yang lain, bukan kamu.”iishhh… si papa, emang ada berapa ‘amalia sekar wulan’ sih di dunia ini? kalo nama asep surasep mungkin pasaran, tapi tidak dengan namaku! sampe 3 kali saya memastikan nomor dan nama itu cocok dengan punya saya. “bennner pa, ini aku! aku luluss pa! aku lulusss!!!!”

“lihat dulu lulus di pilihan ke-berapa?”

oiya! saking senengnya sampe lupa. telunjukku memastikan lurus, 3X juga nama itu sederet dengan kode psiko ui, bukan kode jepang ui. “Psiko UI pa, pilihan pertama! aku diterima di pilihan pertama pa, impian aku pa!!!!!”wuahhhh papa yang seumur hidup nggak pernah saya lihat menangis, kali ini ada air mata menetes di pipinya. langsung kami berpelukan dan sujud syukur lah kami. alhamdulillah ya Allah…. ternyata semua doa itu Kau kabulkan. mungkin kalo ada tetangga lewat dan kebetulan ngeliat, mereka pasti bingung, “nih anak ama bapak ngapain sujud-sujud di garasi pagi-pagi?”hehee..

dering telpon rumah membangunkan sujud panjang kami.”gimana mbak?” kata suara di ujung telpon sana. mama saya. isengin dulu lah. “aku….nggak diterima ma….””ya udahlah mbak, gak apa2 ya, yang ikhlas… Allah udah siapin ganti yg lebih baik kok..””aku belum selesai ngomong ma…””kenapa?””aku nggak diterima di pilihan kedua….””maksudnya?””soalnya aku diterima di pilihan pertama..””Psikologi?””iya dong… heheee..”

“alhamdulillah….” sambil sesenggukan mamanya kamel mengucap syukur . dan setelah itu bener2 nggak terdengar suaranya lagi, terisak nangis dalam keharuan yang dalam karena doanya selama ini didengar Allah.”halo..? halo? mama? maaaa…?”dan hanya isakan tangis yang kamel dengar….yaaah…si mama… tadi ngajiin anaknya biar nggak shock, ternyata malah dia sendiri yang shock^^nahhhh…..! dari cerita itulah wahai adikku, semua siswaku tercinta…

jadi, bukan hanya upaya yang membuat kita lulus, tapi juga kekuatan doa yang memberhasilkan kita. jangan bandingkan upaya kita dengan orang lain. lihat dan ngaca dulu,bagaimana upaya kita? teman yang kelihatannya nyantai kenapa bisa lulus daripada kita yang lebih rajin? mungkin karena teman kita itu pada dasarnya lebih pinter, ngerjain soal sambil merem aja udah selesai daripada kita yang harus mati2an belajar. periksa lagi bagaimana cara-cara kita dalam berupaya. kalau dirasa sudah optimal, periksa lagi bagaimana kekhusyu’an dan komunikasi kita dengan Allah. kalau doapun sudah khusyu’, periksa lagi hati itu…apakah ada kesombongan dan kemaksiatan di sana yang bisa menghalangi doa kita?

ingat, tinggal beberapa hari lagi SNMPTN. ini adalah senjata pamungkas kamu untuk bisa masuk PTN tahun ini. kamu harus all out, berjuang mati2an di sana. kamu bukan anak bodoh, karena buktinya kamu bisa masuk SMA yang bagus! kamu mungkin hanya kurang berusaha. mungkin masih sering menunda dan malas….dan patutkah kita malas sementara snmptn tinggal beberapa hari lagi? patutkah seorang pejuang itu malas?

kita semua manusia yang lahir ke dunia ini adalah pejuang. kita pernah mengalahkan 2 juta sel sperma lainnya menuju sel telur untuk dibuahi menjadi zygote lalu embrio-janin, hingga akhirnya terlahir sebagai bayi dan tumbuh sbg manusia dewasa skrg ini. nanti di snmptn kita hanya perlu mengalahkan 400ribu saingan kita…tidakkah itu jauh lebih sedikit daripada saingan kita dulu?

jangan khianati perjuangan kita dulu hanya dengan 1 kata: MALAS.

Tolong “share” ke teman-teman yang lain agar mereka juga dapat memetik hikmah yang ada pada renungan di atas. Semoga dapat bermanfaat bagi kehidupan kita, terimakasih.

( Sumber : motivationplannet.wordpress.com )

author