Kisah Memilukan Seorang Bocah Lima Tahun Di Nganjuk

Kisah pilu namun patut diteladani ditunjukkan seorang bocah lima tahun di Nganjuk, Jawa Timur. Adalah Muhammad Aditya. Ia rela kehilangan waktu bersekolah, apalagi bermain seperti anak-anak seusianya, demi merawat ibunda tercinta, Sunarti, yang mengalami kelumpuhan. Sedangkan ayahnya lebih banyak di luar kota untuk mencari nafkah.

Muhammad Aditya Firmansyah, namun akrab dipanggil Adit. Ia adalah putra semata wayang ibu Sunarti, warga Desa Keramat, Kabupaten Nganjuk. Adit telaten merawat sang bunda. Tak hanya itu. Ia juga mengerjakan seluruh pekerjaan rumah, mulai memasak hingga membersihkan rumah.

Rutinitas Adit itu telah berlangsung sejak ibunya mengalami kelumpuhan dan ayahnya meninggal dunia 4 tahun lalu, Balita itu terpaksa harus mandiri. Jika teman-teman seusianya, bermain dan belajar, setiap hari Adit harus melakukan pekerjaan rumah, mulai dari membersihkan rumah, mencuci baju hingga memasak. Itu dilakukan seorang diri. Untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, Adit dan ibunya mengandalkan uang sisa penjualan rumah.

Kini, setelah pemberitaan merebak, kisah Adit mendapat simpati berbagai kalangan, Adit akhirnya dirawat panti asuh anak dari Unit Pelaksana Teknis Pelayanan Sosial Kabupaten Nganjuk, Di sana, Aditya bisa bermain, belajar dan mengaji.

Sementara sang ibu dirawat di Rumah Sakir Daerah Nganjuk dengan biaya dari pemerintah setempat. Bahkan Wakil Gubernur Jatim Syaifulloh menyempatkan datang menjenguk dan memberi sumbangan.

Keteladanan dan bakti Adit kepada ibunda tercinta pun mendapat simpati dari para pembaca sebuah media di dunia maya. Alhasil sumbangan dana pun mengalir untuk Adit. Itu sangat disambut penuh kegembiraan dan keharuan ibunda Adit, Sunarti. Dana itu pun dipastikan untuk mendukung pendidikan Aditya.

Selain itu semua mudah-mudahan kita semua tak hanya memandang pada orang di atas kita,tapi marilah kita meliht bahwa masih ada orang-orang yang mungkin lebih menderita ketimbang kita…. semoga Tuhan selalu memberikan yang terbaik buat mereka semua… Amin

Jika Anda tersentuh dengan cerita di atas, tolong “share” cerita ini ke teman-teman yang lain agar mereka juga dapat memetik hikmah yang ada pada cerita di atas. Semoga dapat bermanfaat bagi kehidupan kita, terimakasih.

( Sumber : metrotvnews.com )

author