Maaf Dan Perbuatan

No comment 544 views

Suatu hari, seorang pria yang telah banyak menaggung kesalahan datang menemui seorang bijak dengan harapan ia akan mendapatkan petunjuk bagaimana memperbaiki kesalahan-kesalahan yang pernah ia lakukan. “Guru, saya mempunyai banyak dosa, saya sering memfitnah, berbohong, dan menggosipkan orang lain dengan banyak hal-hal yang buruk. Sekarang saya menyesal dan ingin meminta maaf lahir kepada mereka. Bagaimana caranya agar Tuhan, dan mereka yang pernah saya sakiti mengampuni semua kesalahan saya?”

Mendengar hal itu, sang bijak berkata. “Baiklah, kalau begitu tolong kau ambil bantal di temapt tidurku. Kemudian bawalah ke alun-alun kota, dan setelah di sana bukalah bantal itu sampai bulu-bulu ayam dan kapas yang ada di dalamnya terbang ditiup angin. Itulah bentuk hukuman dari kata-kata jahat yang pernah keluar dari mulutmu.”

Meski kebingungan, peria itu menerima apa yang telah diperintahkan kepadanya. Di alun-alun ia membuka bantal tersebut, dan dalam sekejap bulu ayam dan kapas berterbangan tertiup angin. Setelah selesai melakukan hukuman itu ia kembali menemui sang bijak dan bertanya, “saya telah melakukan apa yang guru perintahkan, apa itu berati saya telah diampuni?”

Mendengar hal itu, sang bijak menggelengkan kepala dan berkata “Kamu belum mendapatkan pengampunan, kamu baru menjalankan setengah hukumanmu. Kini kembalilah ke alun-alun dan pungutlah kembali bulu-bulu ayam dan kapas yang tadi berterbangan ditiup angin.”

***

Kawan, Kata-kata yang telah keluar dari mulut kita, selalu akan mengema selamanya, bahkan tidak perduli berapa kali kita memohon maaf. Sama seperti kapas dan bulu ayam yang berterbangan tertiup angin, selamanya kita tidak akan pernah mampu untuk mengumpukannya kembali. Memang sebuah permintaan maaf akan mengobati banyak hal, namun semua itu tidak akan ada artinya jika kita mengulanginya kembali.

Jika Anda tersentuh dengan cerita di atas, tolong “share” cerita ini ke teman-teman yang lain agar mereka juga dapat memetik hikmah yang ada pada cerita di atas. Semoga dapat bermanfaat bagi kehidupan kita, terimakasih.

( Sumber :spicaku.blogspot.com )

author