Makanan Untuk Anak Autis

No comment 627 views

Autisme adalah gangguan perkembangan yang ditandai dengan perkembangan gangguan dalam komunikasi, interaksi sosial, dan perilaku.Anak autis juga memiliki fungsi organ yang berbeda dari orang normal pada umumnya sehingga dalam hal memilih makanan untuk penderita autis tidak boleh sembarangan. Gejala hiperpermeabilitas usus, malabsorbsi, enterocolitis, gangguan detoksifikasi, gastrointestinal dan peradangan usus seperti diare, sembelit dan kembung sangat umum terjadi pada penderita autisme. Peradangan usus biasanya disebabkan oleh kepekaan terhadap makanan dan aktivitas bakteri sehat dalam usus. Gangguan pencernaan ini akan berakibat fatal bagi kesehatan penderita karena menyebabkan kekurangan gizi dan gangguan fungsi seluler yang dapat mengganggu fungsi otak dan melemahnya sistem kekebalan tubuh.

Dalam memberikan makanan untuk anak autis, orangtua perlu memperhatikan agar makanan yang dikonsumsi tidak memperparah keadaan sistem pencernaan anak tersebut, akan tetapi kebutuhan gizinya tetap terpenuhi. Selain itu, hal penting yang perlu diperhatikan, anak autis cenderung menyukai satu jenis makanan saja dan tidak suka mengkonsumsi sayur dan buah. Oleh karenanya penggantian pola makan pada anak autis harus dijalankan secara konsisten.

Tips memilih makanan untuk anak autis :

*  Hindari bahan makanan dari susu sapi dan olahannya, bahan pengganti : susu kedelai, susu almond, susu kacang hijau.
* Hindari bahan makanan dari gluten dan casein seperti : tepung terigu, mie, oats, bahan pengganti : tepung beras merah, tepung beras, tepung kedelai, tepung spelt, bihun, spageti dari beras, jagung, kwetiau dari beras.
* Hindari tepung maizena atau tepung lainnya sebagai pengental, bahan pengganti : tepung tapioka, tepung kentang, tepung beras.
* Hindari : margarin, bahan pengganti : margarin tak terhidrogenasi.
* Hindari : kacang tanah, almond (beserta produk olahannya), jika alergi, bahan pengganti : pistachio, kacang mete, walnut, pecan, hazelnut, biji wijen, biji bunga matahari, biji labu kuning.
* Hindari : garam, bahan pengganti : gunakan ½ bagian dari jumlah yang tertera di resep.
* Hindari : gula pasir, bahan pengganti : fruktosa (gula buah), madu, sirup beras, molasses, sirup maple, sirup konsentrat bauh-buahan.
* Hindari biskuit dan roti yang dibuat dari bahan susu sapi, terigu, dan zat adiktif, bahan pengganti : tepung beras, makanan yang berbahan susu soya, makanan dari singkong, ubi atau kentang.
* Hindari yang banyak mengandung gula seperti permen, soft drink dan sirup, bahan pengganti : gula merah atau pengganti gula.
* Hindari buah yang mengandung fenol alami seperti buah apel, anggur, melon, strawberi, tomat, plum dan jeruk, ganti dengan buah nanas, sirsak, kiwi dan pepaya.
* Untuk mengurangi dan menyembuhkan peradangan usus, berikan makanan yang kaya akan sifat anti-inflamasi seperti asam lemak omega-3 yang ditemukan dalam minyak ikan seperti ikan salmon, ikan sarden, biji rami dan kenari.
* Untuk mengurangi peradangan usus serta meningkatkan jumlah bakteri usus yang sehat, berikan makanan yang mengandung pra dan probiotic. Probiotik ditemukan dalam makanan fermentasi seperti yoghurt non-susu dan fermentasi minyak ikan cod. Makanan yang mengandung prabiotik juga tinggi serat larut yang bermanfaat seperti pisang, asparagus, kacang-kacangan, bawang putih dan daun bawang.
* Hindari memberikan makanan yang memperburuk gejala fisik, seperti ragi yang akan menyebabkan pertumbuhan bakteri berlebih di usus yang berbahaya bagi pecernaan anak autis.
* Hindari makanan yg  berpestisida dan  yang mengandung pewarna buatan, penambah rasa, pengawet, cuka dan MSG.

Dengan sistem pencernaan yang sehat, maka daya tahan tubuh anak autis pun dapat optimal dan ini dapat mendukung pertumbuhan dan perkembangan anak.

Sumber: dunia-ibu.org

author