Menghisap Jari Dapat Menurunkan Tingkat Kecerdasan Otak

Hampir 80% bayi mempunyai kebiasaan menghisap jempol atau jari lainnya. Biasanya keadaan ini terjadi sampai bayi berusia sekitar 18 bulan. Tetapi kadang-kadang masih dijumpai pada anak usia prasekolah bahkan sampai berusia 6 tahun ke atas.    Sebagian besar anak yang mempunyai kebiasaan menghisap jempol mempunyai obyek atau barang yang sering dipegang seperti selimut, mainan, serpihan baju atau rambut mereka sendiri.
Banyak orangtua yang menganggap kebiasaan bayi mengisap jari adalah kebiasaan buruk. Bahkan bagi sebagian orangtua, kebiasaan tersebut dinilai nantinya dapat menurunkan tingkat kecerdasan anak.

Faktanya: Sebenarnya hal yang wajar bila bayi mengisap jarinya. Setiap bayi normal pasti akan melakukan itu, terlebih bagi bayi yang baru lahir hingga usia 3 bulan. Hal ini malah menunjukkan bayi Anda sehat dan normal karena refleks isap sudah seharusnya dimiliki bayi sejak lahir.

Bayi mengisap jari bisa dikarenakan keadaan psikologisnya, misalnya lapar dan haus. Masalah timbul karena banyak orangtua risih melihat bayinya mengisap jari. Lantas, mereka memberikan empeng dengan harapan bayi akan berhenti mengisap jarinya. Padahal, cara ini adalah cara yang salah. Empeng akan menyebabkan perut bayi kembung. Hal ini disebabkan banyaknya udara yang masuk ke perut bayi.

Memang, kebiasaan bayi mengisap jari bisa berdampak pada pertumbuhan gigi dan gusi karena permukaan jari cukup keras. Namun, Anda tak perlu cemas karena kebiasaan ini akan berhenti dengan sendirinya. Jadi, Anda tak perlu memaksakan bayi Anda untuk tidak mengisap jari. Apalagi sampai menarik jari bayi Anda keluar dari mulutnya. Hal ini dapat menimbulkan frustasi pada si bayi. Kemudian, ia akan mengisap jarinya untuk menghilangkan rasa frustasi. Sampai usia 7 bulan, kebiasaan bayi mengisap jarinya masih dianggap wajar.

Sumber: bundaconicare.com

author