Nasihat Ayah Untuk Anak Nya

No comment 2467 views

Jadi, ada suatu cerita … seorang ayah yang bijak mempunyai seorang anak laki-laki yang sangat nakal. ia sangat senang bertengkar dan berkelahi dengan temannya, dan anak tersebut selain nakal, anak tersebut juga pemarah, mudah tersinggung, suka bertutur kata yang tidak baik.

Maka, pada suatu hari sang ayah bijak memanggil anak tersebut, “nak, kemarilah … aku ingin memberikan suatu tugas untukmu”. lalu anak tersebut menghampiri ayahnya, “Ada tugas apa ayah ?” tanya si anak. lalu sang ayah berkata, “Begini .. aku ingin kau menancapkan paku di pagar setiap engkau berselisih dengan temanmu”. “baik ayah ..” kata si anak.

Maka, hari pertama pun dijalani oleh si anak, pada hari pertama si anak menancapkan 15 buah paku pada pagar, lalu berkurang pada hari kedua dan seterusnya hingga ia tidak bertengkar lagi dengan temannya dan ia tidak lagi menancapkan paku di pagar rumahya.

Lalu si anak menghampiri si Ayah dan berkata, “Aku sudah tidak menancapkan paku di pagar lagi ayah, apakah tugas ku sudah selesai ?”. lalu si ayah menjawab, “Baik, coba kau cabut semua paku yang telah engkau tanam di pagar itu nak …” kata si Ayah.

Si anak pun segera mengerjakan perintah ayahnya, ia dengan cekatan mencabut semua paku yang ia tanam di pagar, setelah selesai si anak kembali menghampiri ayahnya,” semua paku telah kucabut ayah, apakah tugasku selesai ?” tanya si anak. lalu sang ayah menjawab “Coba kau perhatikan pagar yang telah engkau cabut pakunya, pasti ada bekasnya ‘kan ?”. lalu dijawab oleh sang anak, “tentu saja ayah”. lalu ayahnya pun berkata lagi, “nah, begitulah jika kau menyakiti perasaan orang lain nak, tak cukup dengan hanya minta maaf, karena segala hal yang menyakiti perasaan seseorang tersebut akan selalu berbekas seperti kau menancapkan sebilah pisau pada punggung seseorang, walau bagaimana pun pasti ada bekas luka ‘kan ?”.

Dari cerita diatas kita bisa mengambil kesimpulan/hikmah yang sangat penting yaitu tidak menyakiti perasaan orang lain, Sungguh betapa pentingnya menjaga perasaan orang lain, semoga kita yang telah membaca tulisan ini dapat mengamalkan perbuatan terpuji “Menjaga perasaan orang lain” di kehidupan kita sehari -hari.

Jika Anda tersentuh dengan cerita di atas, tolong “share” cerita ini ke teman-teman yang lain agar mereka juga dapat memetik hikmah yang ada pada cerita di atas. Semoga dapat bermanfaat bagi kehidupan kita, terimakasih.

( Sumber :  renunganhati.phpnet.us )

author