PD-P

No comment 546 views
PD-P,5 / 5 ( 1votes )

Eits, jangan sewot dulu toh, kalo belum baca. Susah lo nemukan judul ini. Soalnya, tulisan di atas keluar dari hati nurani yang paaaaaling dalam.  Pengalaman pribadi nih. Ciee…Bukan atuh. Udah ah, biar kamu semua ga penasaran, kita mulai aja ceritanya yach. Ayuk? Yuuuuk!! Sobat, siapapun di dunia ini pasti butuh teman. Ga peduli siapa kamu. Cewek atau cowok. Semua sama, butuh rekan apalagi sahabat. Masih inget dengan lagunya Tommy Page yang judulnya “Shoulder to Cry On”. Mungkin seperti itulah sahabat sejati. Bisa jadi tempat untuk berbagi dan curhat sekalian. Ehem-ehem. Tapi yang kita maksud disini baik loh. Jangan negatif thinking dulu. Oke deh.

Teman sejati. Teman gaul. Atau bahasa inggrisnya Pear group atau Pear friend. Sedikit ataupun banyak pasti mempengaruhi diri kita. Karena yang namanya kebiasaan bisa nular loh. Bukan cuma latah ataupun virus flu burung.  Hehe… Apalagi kita sering interaksi ama mereka. Wong reklame di tivi aja bisa ditiru terus mewabah. Apalagi ama rekan yang sering ketemuan ama kita. Bisa-bisa, kita ama rekan kita, ibarat pinang tak terbelah. Sama plek. Dilihat dari sudut manapun, ga ada bedanya. Yang ga identik cuma wajah dan bau badan. Hehe…

Nah sobat, gimana kita bisa mendapat teman yang sejati? Soalnya seringkali kita salah arti. Kita memandang seseorang dari tampangnya, hartanya, atau segala bentuk fisik yang lain. Karena awalnya berasal dari hal yang temporer. Dan asas manfaat semata. Sehingga ga heran persahabatan yang udah dijalin, bisa berantakan begitu aja. Hanya gara-gara masalah sepele. Rebutan cowok atau pisahan gara-gara cewek, misalnya. Atau saling tuduh ga mau bayarin traktiran makanan di kantin. Kan sayang dong pren.

Ada pepatah, lebih mudah mencari musuh, daripada mencari teman. Kenapa? Kalo mau mencari musuh, gampang. Lihat aja orang yang pada seliweran di jalan. Panggil salah satu, tinggal diajak berantem aja. Tapi kalo mencari teman? Susyeh, bukan kepalang. Kita kudu ngerti sifat rekan itu tadi. Ember apa enggak. Kita juga harus paham aqidahnya. Beres apa belum. ga cukup sampe disitu. Kita juga kudu sering interaksi ama dia. Ngobrol kek. Curhat kek. Dialog kek. hingga salah satu dari kita, mengikuti jalan berpikir rekannya. Atau paling enggak ngerti ama rekannya tadi.

Nah sobat, artikel ini emang sengaja kita tulis, untuk ngingatkan kamu semua tentang arti Pear-friend. Supaya lagi-lagi kamu ga salah pilih teman. Bukan berarti kita pilih-pilih. Alias ga mau jadi teman kita yang lain. Maksud pilih teman disini, agar kita selektif, ga asal comot orang aja. Besar atau kecil, yang namanya persahabatan itu, terikat ama pribadi. Ga cuma asal ketemu, terus kenalan dan ngomong mau jadi teman. Halah. Kalo seperti itu, berarti kita kalah ama semut. Tiap ketemu temannya dia aja salaman. Hehehe,….

Sobat, yang namanya manusia, ga akan bisa hidup sendirian. Tetep diem manteng aja. Imposibble deh. So pilihlah aku jadi sobatmu…

PD-P (Please Deh-Pear)

Sebagai Pear-Friend untuk rekan kita, tentunya kita ga boleh asal berteman aja. Kita juga kudu menjadi Pear-Friend yang sebenarnya. Kalo kita ga bisa jadi sobat sejati? Please deh..jangan nyusahin rekan kamu. Bisa aja dia udah ngorbanin segalanya buat kamu. Misal beliin kamu Al Qur’an. Bayarin naik mikrolet, ngingatin kalo kamu kudu ngaji, de-el-el. Tapi kamunya malah cuek bebek. Asal kebutuhan primer terpenuhi. Kamu asik aja. Padahal kamu sendirinya punya hutang budi ama dia. Lama-kelamaan rekan kamu bakal sebel loh. Teman juga manusia. Jangan heran kalo nanti dia ga nganggep lagi kamu sebagai temannya.

Nah sobat, persahabatan yang sejati diawali dari keimanan. bukan dari yang lain. Masih ingat kisah Rasulullah Muhammad SAW dan Abu Bakar. Tahu kan, kenapa si Abu Bakar dapat julukan Ash Shiddiq alias yang dipercaya? Karena saat semua orang di sekitar Rasul ga percaya tentang kisah Isra’ dan Mi’roj beliau, maka Abu Bakar-lah yang pertama membenarkan. Di situlah fungsi teman.

Please deh Pear, kalo kita ga mau ngingatkan rekan kita saat dia berbuat salah dan dosa, berarti kita bukan teman sejati dia. Berarti kita rela rekan kita menikmati siksaan neraka nantinya. Ga mau nolong dia. Artinya kita senang bila rekan kita ga ngerti jalan kebenaran. Misal kita biarin aja teman-teman kita minum minuman keras. Atau membiarkan teman kita ga puasa. Atau memberi lampu hijau buat dia untuk pacaran. Maka sebenarnya kita senang dia berada di era kegelapan. Ga mau memberi cahaya penerang buat rekan kita. Apakah seperti ini teman sejati itu?

Padahal Allah SWT berfirman: “Dan orang-orang yang beriman, baik lelaki maupun perempuan, sebagian dari mereka menjadi penolong bagi sebagian yang lain. Mereka menyuruh mengerjakan yang ma’ruf dan mencegah yang munkar .”(QS. At Taubah: 71).

Ada lagi pepatah yang kurang lebih bunyinya sepeti ini. Mudah mencari teman untuk tertawa bersama, tapi susah untuk mencari teman untuk menangis bersama.

Please deh Pear, kamu bukanlah teman sejati kalo hanya mau menemani rekanmu di saat senang aja. Justru rekan kita lebih membutuhkan dirimu saat susah. Bila ortunya meninggal, membutuhkan dana, terkena bencana. Disanalah nuranimu sebagai teman bakal terketuk. Jangan ngaku jadi teman sejati kalo hal ini belum kamu lakukan. Iya toh.

Sobat, itu tadi cuma sedikit uraian tentang Pear-Friend. Meski sedikit, kita harap bisa jadi masukan buat sobat semua. Ingat loh jangan terjebak ama persahabatan semu, yang cuma ngandalin kekuatan materi doang. Soalnya hal itu ga akan bisa bawa kalian masuk ke dalam surga. Cuma persahabatan dengan iman yang bisa nuntun persaudaraan ke dalam jannah. Forever loh.

Memilih teman dan menjadikannya sahabat, perlu filter yang kokoh dan benar. Tentunya setelah mengkaji Islam, kamu pasti ngerti lebih banyak. Ya gitu deh…

Tolong “share” ke teman-teman yang lain agar mereka juga dapat memetik hikmah yang ada pada renungan di atas. Semoga dapat bermanfaat bagi kehidupan kita, terimakasih.

(Sumber : http://acmy.id.or.id)

author