Pendidikan Untuk Anak Perempuan

No comment 748 views

Apabila pendidikan anak secara umum harus mendapat perhatian penuh dari orang tua sejak lahir, maka pendidikan anak perempuan harus mendapat perhatian yang lebih khusus lagi. Hal itu karena anak perempuan adalah calon ibu. Banyak orang yang salah dan meremehkan peran ibu. Hal ini terjadi terutama di kalangan masyarakat pedesaan. Mereka menganggap pendidikan anak perempuan, baik formal atau nonformal, adalah tidak atau kurang penting. ٍMereka berfikir, setinggi apapun pendidikan seorang anak perempuan nantinya akan berakhir menjadi ibu rumah tangga.

Anggapan meremehkan seperti itu menunjukkan dua hal. Yaitu, bahwa pekerjaan sebagai ibu rumah tangga dinilai sebagai sesuatu yang tidak penting. Dan bahwa segala sesuatu yang dilakukan di dalam rumah seakan bukanlah pekerjaan. Suatu pekerjaan baru dianggap terhormat kalau dilakukan di luar rumah, keluar pagi pulang sore dan mendapat gaji bulanan.

Itulah sebabnya, banyak orang tua lebih memprioritaskan pendidikan anak laki-lakinya. Sementara pendidikan untuk anak perempuan dilakukan secara sambil lalu sambil menunggu ada yang meminang. Dan begitu ada lelaki yang melamar, pendidikannya pun ditinggalkan. Walaupun saat itu sekolahnya baru tingkat SLTP atau baru masuk jenjang SLTA. Orang tua ingin cepat melihat anak perempuannya mentas alias cepat menikah agar beban orang tua segera lepas. Keadaan ini semakin diperparah dengan adanya mitos di sebagian daerah bahwa menolak lamaran pertama adalah pantangan karena akan berakibat nasib sial akan menimpa sang anak seperti akan kesulitan mendapat jodoh.

Semua anggapan yang salah kaprah di atas berasal dari satu hal: kurangnya pendidikan orang tua. Terutama, minimnya pendidikan ibu. Lemahnya level pendidikan atau minusnya wawasan keilmuan seorang ibu akan berdampak sangat besar pada sukses dan gagalnya pendidikan seorang anak. Padahal kesuksesan seorang pemuda adalah cermin dari kesuksesan pendidikan waktu kecil di rumah yang notabene sebagian besar berada di tangan ibu. Kalau kita membaca buku biografi tokoh-tokoh sukses tingkat nasional maupun dunia, umumnya kesuksesan mereka tidak lepas dari peran sang ibu.

Presiden RI ke-3 B.J Habibie dan Presiden RI ke-4 menjadi orang besar karena hasil didikan ibu mereka masing-masing karena ayah mereka meninggal saat masih anak-anak. Presiden Amerika Serikat ke-44 Barack Hussein Obama dalam buku otobiografinya Dreams from My Father menjelaskan panjang lebar betapa besar peran ibu dan neneknya yang tak kenal lelah dalam mendidik dan membentuk kepribadian dan kesuksesan hidupnya sejak balita sampai dewasa.

Apabila Anda yang membaca tulisan ini adalah seorang ibu yang menikah di usia muda dan berpendidikan minim, tidaklah perlu sedih dan berputus asa. Karena kesuksesan mendidik anak tidak hanya terletak pada tingginya level pendidikan, tapi yang utama adalah tingginya level wawasan keilmuan. Khususnya, wawasan dalam bidang parenting (ilmu mendidik dan mengasuh anak).

Selain itu, hal-hal berikut perlu dilakukan secara terus menerus:
Pertama : selalu banyak belajar dari siapa saja yang lebih berpengalaman. Mulai dari masalah mendidik anak, kesehatan, kepribadian, dan lain-lain.

Kedua : banyak membaca apa saja yang berguna. Termasuk membaca biografi tokoh-tokoh nasional dan dunia dan kisah-kisah sukses yang lain.

Ketiga : ibadah yang rajin baik fardhu maupun yang sunnah. Terutama shalat tahajud untuk mendoakan diri sendiri dan keluarga. Usaha dzahir yang maksimum baru sempurna apabila dilengkapi dengan usaha batin yang optimal pula. Sekaligus ini sebagai pendidikan keteladanan bagi anak.

Sumber: wordpres.com

author